Haji Ketut Masagung Rayakan Tahun Baru di London, Meninggal Dunia di Amsterdam

Catatan Ilham Bintang

Jakarta, HarianPelita.co – Kabar duka datang dari keluarga Mas Agung, pemilik jaringan Toko Buku Gunung Agung. Putera bungsung, Ketut Mas Agung meninggal dunia di RS VU MS Amsterdam Sabtu (4/1/2020) pukul 5.35 (waktu setempat). Mendiang wafat dalam usia 50 tahun, namun penyebab kematian almarhum tidak dijelaskan oleh seniman Ipang Wahid, yang menginformasikan ini pertama kali di group WA.

Informasi itu kemudian dikonfirmasi oleh Ketua Umum Kadin, Rosan Roslani. “ Sekarang kepulangan jenasah mendiang ke Tanah Air diurus oleh sahabatnya, pengusaha Garibaldi Tohir. “Boy kebetulan masih di Eropa,“ kata Rosan yang dihubungi wartawan, Minggu (5/1/2020) pagi. Boy adalah panggilan akrab Garibaldi.

Malam tahun baru

Momen pergantian tahun 2019-2020 almarhum lewatkan di London. Bersama sahabatnya, Rosan, Boy, dan Erick Tohir. Mereka kebetulan bertemu di sana. Ktut tiba di Eropa sejak 20 Desember dan menurut rencana baru akan balik 17 Januari.

Liburan akhir Ketut ke Eropa hanya berdua dengan Pingky, calon isterinya. Dengan isteri pertama almarhum memperoleh dua anak, namun bercerai sejak enam tahun lalu.

“Malam tahun baru kami sama-sama. Sebelumnya, lunch juga sama-sama. Tanggal 1 Januari siang Ketut dan Pingky naik kereta menuju Amsterdam,” cerita Rosan.

Kerut bersama Pingki di London

 

Selama pertemuannya di London, Rosan melihat Ketut baik-baik saja. Kalau toh ada keluhannya, cuma bilang kecapean.

Pengalaman Belajar Tanpa Henti

Haji Ketut Masagung pernah mengungkap tentang bisnis dan kebijaksanaan di Majalah “Indonesia Tatler” 2017. Ini sebagian pemaparannya.

Antara menjalankan bisnis, mengembangkan inisiatif sosial, dan bermain dengan jet-ski dan perahu pribadi, Haji Ketut Masagung, tentu tahu tindakan menyeimbangkan yang halus antara pekerjaan yang penuh kasih dan kehidupan yang hidup.

Baca juga :   Yang Tersisa dari Trip Enjoy Tokyo Bareng Astra-Berburu iPhone 11 di Tokyo

Mentalitas wirausaha telah ditanamkan di Haji Ketut Masagung dari tahun-tahun awalnya, dan itu telah membuatnya dalam posisi yang baik dalam menjalani kehidupan yang membutuhkan tindakan penyeimbangan yang sulit dari kerja keras dan mengatur waktu.

“Ayah saya, Haji Masagung, sering membawa saya ke tokonya untuk memperkenalkan saya secara alami dan lancar ke dunia perdagangan dan bisnis,” kata pengusaha kelahiran Jakarta itu dalam obrolan damai suatu Senin pagi di Hotel Pullman Jakarta. “Sejak awal, dia mengarahkan ketiga putranya untuk menjadi pengusaha.”

Seiring perjalanan hidupnya, Haji Masagung — pendiri rantai toko buku Gunung Agung — juga terus memperkuat konsep menegakkan nilai-nilai yang layak dalam kehidupan yang sibuk, dengan penekanan paling mendasar adalah bagaimana menjadi manusia yang lengkap. “Kata kuncinya di sini adalah keseimbangan,” lanjut Ketut. “Dalam Hadits, disebutkan bahwa hari ini harus lebih baik dari kemarin, dan besok harus lebih baik dari hari ini.”

Ketut mengenang kehidupan masa kecil yang bahagia dengan ayah dan ibunya, Aju Agung. “Kami tetap bersama sampai saya berusia 13,” katanya kepada kami. “Kemudian, pada usia 16, saya pergi untuk belajar di AS, sementara dua saudara lelaki saya, Putra dan Oka, pergi ke sekolah di Singapura. Tetapi bagi saya, itu adalah San Francisco, di sekolah asrama Katolik. ”

Ibunya meninggal ketika Ketut, anak bungsu dari tiga putra, berada jauh di seberang Samudra Pasifik dan tenggelam dalam studinya di sekolah menengah pertama dan kemudian sekolah menengah atas. “Dan pada usia 20, ketika saya berada di tengah waktu saya di San Francisco, ayah saya juga meninggal,” Ketut menjelaskan. “Jadi saya kembali ke Indonesia dan tidak melanjutkan studi di perguruan tinggi.”

Baca juga :   Kolaborasi X Shane Tortilla Ajak Remaja Perempuan Tidak Ragu Jadi Diri Sendiri

Merefleksikan perjalanannya selama 47 tahun melalui kehidupan, serta kehidupan orang tuanya, Ketut mengingatkan frasa yang sempurna: “Apa yang bisa kita banggakan di hadapan-Nya?” Kita adalah makhluk yang lemah: pengetahuan kita terbatas dan hanya oleh rahmat dan pertolongan Tuhan dapat kita jalani dalam hidup ini dengan ketulusan dan rasa terima kasih yang mendalam.

Pada tahun 1991, pada usia 22 tahun, Ketut Masagung menikah, meskipun sayangnya pernikahan itu — yang melihat dua putra, Arya Masagung dan Arman Masagung, datang ke dunia — berakhir dengan perceraian enam tahun kemudian. Sekarang Arya, pada usia 23 tahun dan Arman pada usia 21 tahun, menghadiri kelas-kelas di Universitas San Francisco di California, keduanya mengambil jurusan bisnis. “Sampai sekarang, saya masih sendirian,” mengakui Ketut, yang mengatakan bahwa ia menganggap hidupnya sendiri seperti naik turunnya roller coaster.

Kemudian, sekitar tujuh tahun yang lalu, kecintaan Ketut pada alam mendorongnya untuk mengembangkan proyek pembibitan pohon yang terletak di medan yang bergulir di sisi kiri jalan tol Jagorawi ke Bogor. “Kami menyediakan lahan untuk pembiakan Raintrees, juga dikenal sebagai Albizia saman, spesies yang ideal untuk mengalahkan polusi udara,” jelas pengusaha yang tampaknya telah menukar Ferrari-nya untuk kehidupan yang lebih bermanfaat.

“Saya masih belajar bagaimana menjalani kehidupan yang layak,” katanya kepada kami. “Ini adalah pengalaman belajar tanpa henti untuk mencapai kematangan mental, untuk mengelola emosi, dan untuk meningkatkan dan meningkatkan pengetahuan dan keterampilan,” kata Ketut, meskipun ia dengan mudah mengakui bahwa ada beberapa kepemilikan materi yang tidak akan ia miliki: jet-ski-nya dan perahu pribadinya, Seadoo, misalnya. “Olahraga air membuat saya lebih dekat dengan alam; ke laut dan ombak, “simpulnya. (*****)

 

 

 

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

Tidak ada respon

Tinggalkan Balasan